$type=grid$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=3$show=home

Timor Leste jadi Neraka Buat Perempuan Bumi Lorosae, Dilecehkan Hingga Dibunuh Suami dan Keluarga

GELORABANGSA - Harapan masyarakat Timor Leste mengakhiri masa kelam setelah lepas dari Indonesia tidak seperti yang diimpikan yaitu hidup b...




GELORABANGSA
- Harapan masyarakat Timor Leste mengakhiri masa kelam setelah lepas dari Indonesia tidak seperti yang diimpikan yaitu hidup bebas dan sejahtera

Aksi para pejuang yang bertahun-tahuin meninggalkan rumah saat kembali menjadikan neraka bagi para perempuan Timor Leste yang dengan setia menjadi benteng di rumah mereka

Kemerdekaan adalah sesuatu yang terdengar menyejukan bagi bangsa yang merasa telah berada di bawah penjajahan.

Sebagian rakyat Timor Leste mungkin merasakannya ketika referendum 1999 menunjukkan hasil bahwa mereka akan segera merdeka.

Tahun itu menjadi saat bagi Timor Leste lepas dari Indonesia setelah 24 tahun menjadi provinsi ke-27 RI.

Konflik, kelaparan, hingga penyakit disebut membuat mereka ingin berpisah dari Indonesia.

Dengan kemerdekaannya, Timori Leste memulai perjalanan sebagai negara yang berdiri sendiri.

Perjuangan para militan pro-kemerdekaan seolah terbayar dengan hasil yang demikian.

Namun, siapa sangka, itu justru awal bagi tragedi baru bagi para perempuan Timor Leste.
 
Melansir theguardian.com (15/1/2001), Tragedi bagi perempuan Timor Timur adalah bahwa mereka yang tewas dalam serangan parang dibunuh oleh suami atau saudara mereka sendiri.

Setelah bertahun-tahun mengalami konflik yang kejam dan brutal, kekerasan yang dipelajari oleh kaum revolusioner saat itu berpindah menyerang wanita mereka.

Kekerasan Dalam Rumah Tangga meningkat dalam tahun-tahun awal kemerdekaan Timor Leste, menurut Milena Pires (34), seorang pelobi politik Timor yang didanai oleh Institut Katolik untuk Hubungan Internasional.

Disebut bahwa tahun 2000, 169 kasus didokumentasikan dan Kekerasan Dalam Rumah Tangga sekarang menjadi kejahatan umum di negara itu, yang merupakan 40% dari semua pelanggaran.

"Mungkin saja perempuan membicarakannya untuk pertama kali - tapi mungkin itu satu-satunya masalah terpenting yang dihadapi perempuan Timor saat ini," kata Pires.

"Di musim panas kami mengadakan konferensi wanita pertama kami dan itu adalah hal yang muncul berulang kali," katanya.

Dikatakan bahwa masalahnya terletak pada ketegangan yang muncul setelah Timor Leste kembali ke negara merdeka.

Pada musim gugur 1999, kekerasan meletus di seluruh wilayah menyusul kemenangan gerakan kemerdekaan dalam referendum yang diselenggarakan PBB.

Pendukung rezim Indonesia mengamuk dan ratusan dibunuh atau dipaksa masuk ke kamp-kamp di seberang perbatasan di Timor barat.

Pada saat tentara Indonesia pergi, hampir semuanya telah hancur.

Namun, setelah kekerasan segera mereda, ketegangan yang lebih dalam, lebih langgeng terungkap ketika orang-orang dari tentara pemberontak Timor Timur , Falantil , kembali ke rumah yang tidak mereka lihat sejak 1975.

Ketika Indonesia menyerang, mereka meninggalkan keluarga mereka di kota-kota dan di pertanian, dan menuju pegunungan dan hutan.

Lima jam perjalanan dari ibu kota Dili, di lembah Ulimori, pertempuran untuk Timor Leste merdeka dilakukan oleh orang-orang yang bertahan hidup dengan makan rusa, kerbau, monyet, dan buah-buahan.

Kode perilaku sangat ketat, tidak ada seks untuk kaum revolusioner dan satu-satunya wanita yang hadir adalah juru masak.

Di antara laki-laki yang ikut berperang adalah Adtik Lintil, yang mengaku jarang bertemu istri dan anak-anaknya selama 17 tahun bersama Falantil.

"Saya tidak menyesal," katanya. "Kami harus berjuang untuk apa yang benar."

Setelah 24 tahun pendudukan Indonesia, orang-orang seperti Lintil kembali ke rumah, ke dunia yang telah berpindah.

Sementara itu, ketika para pria bersembunyi di pegunungan, para wanita Timor melanjutkan pendidikan mereka di pengasingan atau memegang benteng di rumah, seperti yang dilakukan wanita Inggris selama dua perang dunia.

"Wanita terlibat di setiap tingkatan," kata Pires, yang keluarganya sendiri mengasingkan diri ketika dia berusia sembilan tahun dan kemudian belajar sosiologi dan sastra Inggris di Australia.

"Mereka membantu menjalankan kamp, ​​mengirim perbekalan, menyelundupkan informasi. Dan sekarang, saat para lelaki keluar dari persembunyian, mereka tidak ingin kembali ke peran tradisional mereka."

Salah satu kasus yang menimpa wanita Timor Leste setelah negaranya merdeka, yaitu ketika lima wanita yang mengenakan kaos lengan pendek dilempari batu di pasar sentral Dili karena berpakaian tidak pantas dan berbicara di telepon seluler.

Lainnya yaitu kekerasan meletus di pantai keluarga ketika sekelompok pria muda menyerang dua wanita yang mengenakan atasan bikini dan sarung.

"Ini adalah masyarakat Katolik yang sangat tradisional yang telah dibekukan oleh tahun-tahun perang," kata Pires.

"Orang-orang itu mencoba menegaskan kembali otoritas mereka," katanya.

Tingginya tingkat pengangguran juga membuat situasi negara yang baru merdeka tersebut kacau.

Laki-laki dipermalukan karena tidak memiliki pekerjaan di negara di mana orang asing kulit putih tampaknya memiliki segalanya untuk mereka, dan kekecewaan mereka telah mengakibatkan meningkatnya Kekerasan Dalam Rumah Tangga.

"Ada banyak kemarahan sekarang," kata Pires, "karena orang-orang melihat bahwa apa yang mereka perjuangkan tidak terjadi. Sekarang mereka hanya ingin PBB pergi," katanya saat itu.

Dikatakan, selama pendudukan Indonesia, perempuan dipisahkan dari suami dan anak aaw-lakinya, dilecehkan dan sering dilecehkan.

Di kamp-kamp pengungsian, yang sebagian besar dihuni oleh wanita dan anak-anak, kondisi kehidupan sangat buruk, dengan kekurangan makanan, sanitasi yang buruk, dan penyakit yang merajalela.

Sumber: tribunnews










Name

Berita,5387,Internasional,278,Nasional,4926,Opini,204,
ltr
item
GELORABANGSA.COM: Timor Leste jadi Neraka Buat Perempuan Bumi Lorosae, Dilecehkan Hingga Dibunuh Suami dan Keluarga
Timor Leste jadi Neraka Buat Perempuan Bumi Lorosae, Dilecehkan Hingga Dibunuh Suami dan Keluarga
https://1.bp.blogspot.com/-Dm5T_IZulgk/X5UcQICuz9I/AAAAAAAAOYo/Tu7Bd7PqLasX-xYGFnsBrbkKZY2_AagmACLcBGAsYHQ/w640-h360/e92cdd0f69a5fae963b83508967b7bc5.webp
https://1.bp.blogspot.com/-Dm5T_IZulgk/X5UcQICuz9I/AAAAAAAAOYo/Tu7Bd7PqLasX-xYGFnsBrbkKZY2_AagmACLcBGAsYHQ/s72-w640-c-h360/e92cdd0f69a5fae963b83508967b7bc5.webp
GELORABANGSA.COM
https://www.gelorabangsa.com/2020/10/timor-leste-jadi-neraka-buat-perempuan.html
https://www.gelorabangsa.com/
https://www.gelorabangsa.com/
https://www.gelorabangsa.com/2020/10/timor-leste-jadi-neraka-buat-perempuan.html
true
8720628738510203021
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy