$type=grid$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=3$show=home

Benarkah KAMI Medan Provokasi Rusuh 1998 Terulang? Berikut 9 Hasutan di Grup WA Tersangka

foto: cnnindonesia GELORABANGSA - Ketua Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) Medan, Khairi Amri menjadi tersangka dalam penangkapan ...

foto: cnnindonesia


GELORABANGSA - Ketua Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) Medan, Khairi Amri menjadi tersangka dalam penangkapan yang terjadi hampir bersamaan dengan aksi demontrasi menolak Undang-Undang Cipta Kerja.

Pria ini diduga menjadi provokator aksi demo mengajak berbuat kerusuhan.
 
Kepada wartawan, Mabes Polri pun 'menguliti' percakapan Khairi Amri di grup WhatsApp (WA) Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) Medan

Dalam percakapan di grup WA tersebut ketahuan aksi para anggota grup yang akan membuat rusuh di Medan dan Indonesia secara keseluruhan.

Ajakan membuat kerusuhan dilakukan saat demonstrasi buruh dan mahasiswa menolak Omnibus Law Undang-Undang Cipta Kerja (UU Cipta Kerja).

Selain mengajak membuat kerusuhan seperti tahun 1998, dalam percakapan di grup itu juga sebuat gedung DPR sarang maling.

Polisi telah menangkap admin serta anggota grup aplikasi WhatsApp bernama “ KAMI Medan”.

Total empat orang yang ditangkap di Medan dalam kurun waktu 9-12 Oktober 2020, yakni KA, JG, NZ, WRP.

KA atau Khairi Amri merupakan Ketua Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) Medan.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Argo Yuwono menyebut KA sebagai admin grup tersebut.

“Yang dimasukkan ke WAG ini ada foto kantor DPR RI dimasukkan di WAG, kemudian tulisannya, ‘Dijamin komplit, kantor, sarang maling dan setan’, ada di sana tulisannya,” ucap Kadiv Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono di Gedung Bareskrim, Jakarta Selatan, Kamis (15/10/2020).

Adapun 9 provokasi yang terdapat di dalam percakapan grup WA KAMI Medan itu adalah :

1. ‘Dijamin komplit, kantor, sarang maling dan setan’

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Argo Yuwono menyebut KA sebagai admin grup tersebut.

“Yang dimasukkan ke WAG ini ada foto kantor DPR RI dimasukkan di WAG, kemudian tulisannya, ‘Dijamin komplit, kantor, sarang maling dan setan’, ada di sana tulisannya,” ucap Kadiv Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono.

2. 'Mengumpulkan saksi untuk melempari DPR dan melempari polisi'

Kemudian, KA, menurut polisi, juga menulis “Mengumpulkan saksi untuk melempari DPR dan melempari polisi” serta “Kalian jangan takut dan jangan mundur” di grup tersebut.

3. 'Skenario kerusuhan seperti 1998'

"Tersangka JG ini dalam whatsapp grup tadi menulis batu kena satu orang, bom molotov membakar 10 orang dan bensin berceceran. Kemudian buat skenario seperti 1998. Kemudian penjarahan toko China dan rumah-rumahnya, lalu preman diikutkan untuk menjarah," ujar Argo membaca percakapan JG di grup Whatsapp tersebut.

Menurut Argo, kata-kata itu yang menjadi bukti penangkapan terhadap JG.

Saat digeledah, rumah JG juga diketahui ditemukan molotov hingga pylox.

4. 'Penjarahan toko China dan rumah-rumahnya'

5. ‘Preman diikutkan untuk menjarah’

6. “Batu kena satu orang, bom molotov bisa kebakar 10 orang dan bensin bisa berjajaran”

Tersangka JG juga diduga menulis perihal bom molotov yang menurut polisi berbunyi “Batu kena satu orang, bom molotov bisa kebakar 10 orang dan bensin bisa berjajaran”.

Aparat pun mengklaim telah menemukan bom molotov saat aksi di Medan tersebut.

Bom molotov itu, katanya, diduga dilempar dan membakar sebuah mobil.

7. ‘Medan cocoknya didaratin. Yakin pemerintah sendiri bakal perang sendiri sama China’

Untuk tersangka NZ, polisi menuturkan, perannya juga menulis di grup tersebut.

“Dia (NZ) menyampaikan bahwa ‘Medan cocoknya didaratin.

Yakin pemerintah sendiri bakal perang sendiri sama China’,” tuturnya.

8. 'Besok wajib bawa bom molotov'

Terakhir, tersangka WRP diduga menyampaikan perihal kewajiban membawa bom molotov.

Argo menuturkan, WRP menulis “Besok wajib bawa bom molotov”.

9. Lempari mobil dengan bom molotov

Polisi menegaskan bom molotov disiapkan untuk membakar mobil-mobil.

"Makanya kita dapatkan bom molotov-nya ini. Sama pylox untuk membuat tulisan, ada bom molotov. Untuk apa? Melempar, tadi saya sampaikan fasilitas. Mobil ini dilempar sehingga bisa terbakar," ungkapnya.

Selain itu, anggota grup WA berinisial WRP menuliskan terkait pembawaan bom molotov di grup WA KAMI Medan tersebut.

Argo menuturkan ucapan itu bersifat penghasutan yang membuat aksi demo menolak Omnibus Law UU Cipta Kerja ricuh.

Sumber: tribunnews


Name

Berita,4434,Internasional,262,Nasional,3989,Opini,204,
ltr
item
GELORABANGSA.COM: Benarkah KAMI Medan Provokasi Rusuh 1998 Terulang? Berikut 9 Hasutan di Grup WA Tersangka
Benarkah KAMI Medan Provokasi Rusuh 1998 Terulang? Berikut 9 Hasutan di Grup WA Tersangka
https://1.bp.blogspot.com/-MfRLnFKs-n0/X4juStdTcUI/AAAAAAAAOGA/6D5xiv0jN5oQUey0rtCZlJH_KYi_jVX_gCLcBGAsYHQ/w640-h360/IMG_20201016_084930.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-MfRLnFKs-n0/X4juStdTcUI/AAAAAAAAOGA/6D5xiv0jN5oQUey0rtCZlJH_KYi_jVX_gCLcBGAsYHQ/s72-w640-c-h360/IMG_20201016_084930.jpg
GELORABANGSA.COM
https://www.gelorabangsa.com/2020/10/benarkah-kami-medan-provokasi-rusuh.html
https://www.gelorabangsa.com/
https://www.gelorabangsa.com/
https://www.gelorabangsa.com/2020/10/benarkah-kami-medan-provokasi-rusuh.html
true
8720628738510203021
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy