$type=grid$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=3$show=home

Merapat ke Jokowi, AHY Jadi Menteri? Saiful: Megawati Tak Mungkin Ulang Sejarah Pahit dengan SBY

GELORABANGSA - Perjuangan putra sulung mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) untuk jadi pemain...



GELORABANGSA - Perjuangan putra sulung mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) untuk jadi pemain kunci di kancah perpolitikan Indonesia tampaknya harus menghadapi jalan terjal.

AHY akhir-akhir ini gencar melakukan safari politik ke sejumlah tokoh nasional.

Seperti bertemu Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Sirodj, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar, kemudian Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto.

Menurut analisa Pengamat pollitik dan hukum dari Universitas Nasional (Unas) Jakarta, Saiful Anam, safari politik yang dilakukan AHY tidak lebih sekadar silaturahmi yang ingin menunjukkan dirinya sebagai penerus.

"Saya melihat safari politik AHY ke sejumlah tokoh akhir-akhir ini hanya seremoni dan ingin menunjukkan jati dirinya semata. Karena, pamor AHY yang masih minim di kancah politik di Tanah Air," kata Saiful Anam, Sabtu 11 Juli 2020.

Dia menilai ada upaya AHY untuk merapat ke Pemerintah Jokowi-Ma'ruf Amin, baik secara langsung, maupun melalui putri KH Ma'ruf Amin Siti Nur Azizah yang duduk sebagai Wasekjen Partai Demokrat.

Akan tetapi langkah Partai Demokrat, kata dia, akan sulit dan akan sia-sia jika berharap menjadi menteri pada koalisi Kabinet Indonesia Maju yang begitu solid menjaga barisan, ada resistensi dari partai pendukung Jokowi.

"Saya melihat, ada pendekatan ke arah situ baik langsung maupun melalui putra putri KH. Ma'ruf Amin yang ada di Demokrat dan PKB. Upaya masuk kabinet lewat koalisi partai pendukung akan sangat sulit jadi kenyataan.

Saya kira Jokowi tidak akan salah ambil Menteri. Ibu Megawati pun pasti akan lebih waspada. Karena bukan tidak mungkin Mega akan meninggalkan Jokowi," kata Saiful.

Masih menurut Saiful Anam, orang terdekat di lingkaran Jokowi perlu mengingatkan, bagaimana sejarah konstalasi politik ketika Megawati menjadi Presiden dan SBY menjadi Menkopolkamnya.

"Namun, kemudian SBY malah menjadi pemenang pada Pilpres 2004. Saat itu, saya kira ibu Megawati merasa 'dikhianati' oleh SBY saat itu."

Saiful mengungkapkan perkiraannya bahwa hingga saat ini masih ada keengganan komunikasi politik antara Megawati terhadap SBY.

Torehan yang begitu mendalam akibat peristiwa politik masa lampau yang sulit terlupakan.

"Ke depan, Ibu Megawati juga berkepentingan bahkan berkewajiban menjaga kecemerlangan karier politik Puan Maharani, yang sampai saat ini masih on the track.

Tentu beliau tidak ingin putrinya yang sudah begitu panjang berjuang dan mengabdi mendapatkan hambatan menuju puncak karier politiknya, dengan kata lain tidak ingin masuk lubang yang sama untuk kedua kalinya," jelas Saiful.

"Perhitungan saya, jika Jokowi akan mengangkat AHY jadi menteri, itu seperti membesarkan anak macan yang bisa menerkam PDI Perjuangan pada Pilpres 2024 mendatang. Upaya AHY masuk ke kabinet akan terganjal kisah 2004 tersebut, dan tentu akan memecah belah parpol koalisi pemerintah," ungkapnya.

Dia menyarankan jika Presiden Jokowi melakukan reshuffle kabinet alangkah baiknya mengambil tokoh dengan latar belakang ekonomi mikro, koperasi, dan UMKM.

Yang dibutuhkan saat ini adalah pelaku usaha yang sangat mengerti bagaimana membangun ketahanan ekonomi masyarakat.

Di samping itu, bisa memahami bagaimana binur dibudidayakan jadi lobster, singkong menjadi tapioka atau getah aren menjadi gula sehat berkualitas dan lain sebagainya.

"Basis pemilih Jokowi kan di situ. Merekalah yang mesti disasar karena sektor tersebut terbukti mampu menjadi penyelamat ketahanan pangan dan ekonomi nasional disaat krisis. Tokoh seperti ini pasti ada di relawan Jokowi yang begitu banyak orang hebatnya," tutur Saiful.

Menurut dia, jika itu dilakukan, maka Jokowi akan dikenang sejarah yang memakmurkan rakyat dan memajukan Indonesia.

"Lebih baik utamakan penguatan koalisi yang ada saat ini di parlemen dan di pemerintahan. Mengangkat para tokoh militannya dari kalangan relawan yang paham koperasi dan UMKM atau profesional non- parpol.

Meninggalkan pejuang dan mengabaikan kekuatan relawan dapat membuat Jokowi ditinggal sendirian oleh para sahabat yang sudah die hard menghantar dia menuju puncak kekuasaan," tutur Saiful Anam.

Sumber: pikiranrakyat


Name

Berita,3628,Internasional,250,Nasional,3195,Opini,204,
ltr
item
GELORABANGSA.COM: Merapat ke Jokowi, AHY Jadi Menteri? Saiful: Megawati Tak Mungkin Ulang Sejarah Pahit dengan SBY
Merapat ke Jokowi, AHY Jadi Menteri? Saiful: Megawati Tak Mungkin Ulang Sejarah Pahit dengan SBY
https://1.bp.blogspot.com/-J9hh5zejbhU/XwrUG80rEGI/AAAAAAAAKUA/SxO_0RzYEEkAomxr3C-1qCBYMCJyjdogACLcBGAsYHQ/s640/wNrVFFfmGCCS7tOElFpjAZMjCpMwfs0fXpBt308T.jpeg
https://1.bp.blogspot.com/-J9hh5zejbhU/XwrUG80rEGI/AAAAAAAAKUA/SxO_0RzYEEkAomxr3C-1qCBYMCJyjdogACLcBGAsYHQ/s72-c/wNrVFFfmGCCS7tOElFpjAZMjCpMwfs0fXpBt308T.jpeg
GELORABANGSA.COM
https://www.gelorabangsa.com/2020/07/merapat-ke-jokowi-ahy-jadi-menteri.html
https://www.gelorabangsa.com/
https://www.gelorabangsa.com/
https://www.gelorabangsa.com/2020/07/merapat-ke-jokowi-ahy-jadi-menteri.html
true
8720628738510203021
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy